Universitas Moestopo Dukung Toleransi Beragama - Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama)

JAKARTA - Di tengah keberkahan bulan suci Ramadan, Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama) menegaskan kembali dukungannya pada kebhinekaan dan toleransi beragama.


Sebab, semangat kebersamaan dalam perbedaan bukan hal yang asing di Universitas Moestopo dan Ramadan merupakan saat yang tepat untuk mempertegas itu semua.


Rektor Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama), Prof. Dr. Rudy Harjanto, M.Sn., dalam sambutannya memaparkan kalau selain mendekatkan diri pada keluarga dan dan Sang Pencipta, bulan penuh berkah ini juga menjadi kesempatan kita mendekatkan diri pada sesama dengan menampilkan rasa saling menghargai perbedaan.


"Semangat ini tentu sama dengan pendiri Bapak Moestopo yang selama hidupnya selalu mengampanyekan keberagaman agama. Bagi Bapak Moestopo, toleransi dan dan keterbukaan menyerima keberagaman agama adalah salah satu syarat mutlak untuk mencapai keselarasan, bukan hanya keselarasan dalam bermasyarakat, tapi juga berbangsa dan bernegara," papar Prof. Rudy, Kamis (7/4/2022).


Semangat itulah yang menurut Prof. Rudy terus coba kobarkan di Universitas Moestopo dengan cara membangun konsep pendidikan yang mengedepankan toleransi keberagaman untuk meningkatkan kemampuan diri dan menginspirasi masyarakat. Sebab kata toleransi adalah kata yang sangat sakral bagi Universitas Moestopo. 


Untuk mengisi Ramadan, Universitas Moestopo juga mengadakan pengajian yang dipimpin oleh Ustad Niswan, S.Ag s, ceramah oleh Ustad Dr. Muhtadin, serta santunan anak yatim. Acara yang digelar Kamis petang tersebut dihadiri lebih dari 300 tamu undangan dengan menerapkan protokol kesehatan.


Menurut Ketua Pembina Yayasan Moestopo, Dr. RM. H. Hermanto J.M. SKG, drg, M.M, Universitas Moestopo sudah sejak awal menjunjung tinggi kebhinekaan dan itu tercermin banyak hal. 


Bahkan semangat itu sudah berhasil mendapat pengakuan dari ASIC (Accreditation Service for International Schools, Colleges & Universities), badan akreditasi pendidikan internasional yang berpusat di Inggris. 


"Ini tentu sesuatu yang membanggakan dan bukti semangat Bapak Moestopo yang terus kami jaga," kata Dr. Hermanto.

Related Post